Rabu, 24 Desember 2014

Membabu Gila di Merbabu

Banyak yang bilang hal yang bikin perjalanan terasa menyenangkan adalah tempat yang dituju, tapi menurut gw, bukan cuma faktor tempat yang bikin perjalanan jadi menyenangkan, tapi dengan siapa kita berangkat dan juga apa yang akan dilakukan di sana.
Well. kali ini gw mau ngajakin kalian travelling lagi, tapi travelling kali ini beda banget, gw mau ngajakin kalian naik gunung hhee beda banget kan??..
Sebenernya naik gunung bukan hal baru buat gw, tapi ngga tau kenapa gw ngga pernah bosen dengan hal yang satu ini. gw bakal ngajakin kalian ke Gunung Merbabu, gunung yang terletak di Jawa Tengah ini punya ketinggian 3142 Mdpl, tinggikan? iye bangeett..
25 Oktober 2014 gw sama temen temen dan ada abang gw juga berangkat dari Semarang menuju salatiga, tentunya gw lewat jalur Cunthel.
dan ngga tau kenapa gw tuh excited banget dengan gunung, karena menurut gw kemerdekaan dan kebebasan gw dapet disini. hhee I feel freeeeeeee *lebaayyyy




Total dari rombongan yang berangkat dari Semarang ada 8 orang dan kita memutuskan hanya ada 1 kelompok pendakian dan kebetulan kita cowo semua. tiba di Camp awal jam 3 dinihari kita istirahat sebentar sambil ngopi ngopi cantik gitu kan secara adeeemmmm banget coyy hhee
pukul 4 dinihari atau habis sholat subuh kita mulai naik. Ladang penduduk yang penuh dengan kol, wortel, dan sayur-sayuran lain jadi medan pertama yang harus dilewati. Setelah pos bayangan satu, jalanan mulai menanjak perlahan. Setapak demi setapak kami lewati. Seneng? Pasti. Capek? Lebih-lebih… (tapi banyak senengnya, sih. ahh bohongggg)
































Setelah istirahat sebentar kita lanjut lagi jalan, ini udah pagi loh, sarapan udah, nyusu, ngopi juga udah, stamina udah perlahan mulai balik lagi. lanjuttttt
perlahan demi perlahan kaki ini mulai melangkah, semakin jauh kaki melangkah medan juga semakin terjal, nafas mulai berat mulai terengah-engah manakala carier yg gw bawa juga mayan berat, akhirnya sekitar 3 jam kita jalan sampe juga di pos 4, pos terakhir dan kita coba mendirikan tenda untuk istirahat sampe malem disini, karena untuk melihat sunrise kita harus naik lagi sekitar jam 2 dinihari dan sekarang masih jam 7 malem..



Jam udah nunjukin jam 2 dinihari, itu artinya istirahat selesai dan lanjut lagi mendaki, segala persiapan udah disiapin, dan kita ngga bawa carier, carier kita tinggalin di tenda, dan senter merupakan alat yang sangat vital buat jalan malem kayak gini. suhu udah diambang 0 derajat, tangan udah mulai ngga ada rasanya, sarungtangan ngga bisa jadi andalan untuk masalah ini, medan makin terjal dan gelap, hati kesel karena orang didepan gw jalannya pelan banget. jiwa mulai kosong. status masih jomblo. Lengkap sudah penderitaan gw -,-.

Kira kira jam 4 dinihari gw udah ngga tau dimana temen temen gw, yang gw liat cuma ada abang gw dibelakang gw. gw sama abang gw akhirnya nunggu temen yang lain takutnya nanti kehilangan jejak kan bahayaaa. 30 menit kita nunggu akhirnya temen temen yang lain nonggol juga, Alhamdulillah. kurang lebih 1 jam lagi kita nanjak udah sampe ke puncak, tapi sayangnya belum sampe puncak tapi si om matahari udah ngga sabar buat muncul, akhirnya gw menikmati sunrise diperjalanan, kamera siap, foto fotopun ngga bisa dihindari hheee
jalan sejauh 30 menit kita udah sampe di puncak kenteng songo merbabu, puncak udah kayak pasar ramenya subhanallah...






















Setelah puas menikmati indahnya ciptaan Allah SWT, akhirnya gw dan rombongan turun, dan lagi lagi gw kagum banget sama alam yang maha dahsyat ini, gimana engga pada saat kita turun pastinya kita bakal liat gunung merapi yang luar biasa indah, besar dan gw pada saat itu merasa kecil banget dibandingin ciptaan Allah yang lainnya. "Belajar dari alam" itu kalimat bener bener bener deh pokoknya. makanya jangan sombong, didunia ini kita mah apa atuh cuma butiran jasjus, kecil, kecil, kecil bangeetttt. hheee





Salam Petualang...
Karena Setiap Tempat Memiliki Cerita :D